Business is booming.

Rumah Lelang Daging Anjing di Korea Selatan Ini Menangkap Lebih dari 200 Anjing


kandang anjing

Hanya untuk tujuan ilustrasi. Foto: Sasha Sashina, Unsplash

Lebih dari 200 anjing disimpan dalam peti logam dan sangkar telah ditemukan di tempat yang diyakini Korea Selatan rumah lelang daging anjing terbesar, sebuah hak binatang kata kelompok dalam laporan baru.

Organisasi yang berbasis di Los Angeles Lady Freethinker pergi menyamar di Rumah Lelang Nakwon di Namyangju, Korea Selatan selama musim panas dan mengambil foto serta video dari anjing yang ditangkap. Fasilitas tersebut dilaporkan diiklankan sebagai “fasilitas pembiakan anjing”.

Dalam video tersebut, anjing-anjing itu terlihat menjerit ketakutan saat juru lelang mendorong mereka dengan kait logam. Lady Freethinker melaporkan. Anjing yang lebih kecil dilaporkan dibeli untuk dikonsumsi, sementara ras yang lebih besar dibeli untuk dikawinkan. Kelompok itu menyebutnya sebagai “balai lelang horor”, yang mengatakan bahwa lebih dari 200 anjing terjual hanya dalam beberapa jam.

Operasi tersebut berlangsung awal tahun ini, selama “hari-hari daging anjing” di Korea, atau apa yang diyakini sebagai tiga hari terpanas dalam setahun antara Juli dan Agustus.

Makan daging anjing tidak lagi umum di Korea Selatan dan sudah menjadi kebiasaan popularitasnya menurun. SEBUAH Survei 2018 oleh Gallup Korea menemukan bahwa 70 persen responden tidak berniat makan daging anjing di kemudian hari. Namun, beberapa percaya bahwa makan daging anjing membantu mereka bertahan dari panas selama hari-hari musim panas. Orang Korea dari generasi tua juga percaya bahwa makan daging anjing dapat meningkatkan stamina seksual seseorang.

Menurut grup Aktivis Hak Hewan Korea (KARA), diperkirakan 780.000 hingga 1 juta anjing dikonsumsi setiap tahun di Korea Selatan.

Makan daging anjing itu diam tidak dilarang secara eksplisit di negara tersebut, begitu banyak aktivis melanjutkan untuk menyerukan larangan pada perdagangan daging anjing hari ini. Saat ini, pihak berwenang menggunakan peraturan kebersihan dan undang-undang perlindungan hewan untuk menindak peternakan daging anjing.

Pada Juni 2018, Rep. Pyo Chang-won dari partai demokrasi yang berkuasa mengusulkan amandemen Undang-Undang Perlindungan Hewan yang akan mencegah penyembelihan hewan yang tidak ditentukan sebagai hewan ternak, yaitu anjing dan kucing. Namun, RUU itu tidak disahkan, The Korea Times dilaporkan.

Kelompok hak asasi hewan juga melakukan operasi mereka sendiri untuk menyelamatkan anjing-anjing ini. The Humane Society International (HIS) menyelamatkan hewan dari peternakan daging anjing di seluruh negeri dan menutup fasilitas tersebut. Grup memiliki dilaporkan membebaskan lebih dari 2.000 anjing dan menutup 16 peternakan anjing sejak 2015.