Info

PBB Putuskan untuk Akhiri Misi PBB di Irak

Dewan Keamanan (DK) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan suara bulat pada hari Jumat memutuskan untuk mengakhiri misi politik PBB di Irak.

Misi ini didirikan pada 2003 menyusul invasi pimpinan AS yang menggulingkan Saddam Hussein. Tugasnya adalah mengoordinasikan upaya kemanusiaan dan rekonstruksi pasca-konflik, dan membantu memulihkan pemerintahan yang representatif di negara tersebut.

Melalui surat tertanggal 8 Mei, Pemerintah Irak meminta dewan untuk menyelesaikan misi tersebut pada akhir 2025. Perintah itu lah yang dijalankan oleh resolusi tersebut: Resolusi tersebut memperluas mandat Misi Bantuan PBB di Irak, yang dikenal sebagai UNAMI (U.N. Assistance Mission in Iraq), selama 19 bulan terakhir hingga 31 Desember 2025, ketika semua pekerjaannya akan dihentikan.

Resolusi yang disponsori AS meminta Sekretaris Jenderal Antonio Guterres untuk mempersiapkan “rencana transisi dan likuidasi” melalui konsultasi dengan pemerintah Irak pada 31 Desember 2024. Dengan demikian, UNAMI dapat mulai mengalihkan tugasnya dan menarik para anggota staf serta asetnya.

Dewan mengatakan pihaknya mendukung upaya stabilisasi yang berkelanjutan di Irak, termasuk perjuangan melawan kelompok ISIS dan ekstremis al-Qaeda serta afiliasinya.

Pada 2014, kelompok ISIS mendeklarasikan kekhalifahan di sebagian besar Irak dan Suriah serta menarik puluhan ribu pendukung dari seluruh dunia. Kelompok ekstremis itu dikalahkan oleh koalisi militer pimpinan Amerika Serikat di Irak pada 2017 dan di Suriah pada 2019. Namun sel-sel pendukungnya masih ada di kedua negara tersebut.

Tindakan dewan tersebut dilakukan ketika Irak juga berupaya membubarkan koalisi militer yang dibentuk untuk melawan ISIS. Sekitar 2.500 tentara AS tersebar di seluruh negeri, sebagian besar ditempatkan di instalasi militer di Bagdad dan di utara.

Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) memamerkan senjata yang disita dari ISIS di Provinsi Salahuddin, di utara ibu kota Irak, Baghdad, 12 Januari 2023. (Foto: Hadi Mizban/AP Photo)

Perdana Menteri Irak Mohammed Shia al-Sudani berpendapat bahwa pasukan keamanan Irak mampu menangani sel-sel ISIS yang tersisa di negara tersebut dan kehadiran koalisi tidak lagi diperlukan

Resolusi yang diadopsi pada Jumat (31/5) untuk menutup misi UNAMI menyatakan dukungan terhadap upaya reformasi Irak yang bertujuan memerangi korupsi, menghormati dan melindungi hak asasi manusia, memberikan layanan penting kepada rakyatnya, menciptakan lapangan kerja dan mendiversifikasi perekonomian.

Ia meminta Sekretaris Jenderal untuk menyederhanakan tugas-tugas UNAMI menjelang penutupan misi tersebut untuk fokus pada pemberian saran, dukungan dan bantuan teknis kepada pemerintah untuk memperkuat persiapan pemilu yang bebas, termasuk untuk Parlemen federal dan Parlemen di wilayah Kurdistan.

Hal ini juga memberi wewenang kepada UNAMI untuk memfasilitasi kemajuan menuju penyelesaian masalah-masalah luar biasa antara Irak dan Kuwait, yang berasal dari invasi Saddam ke negara tetangganya yang lebih kecil pada Agustus 1990.

Selain itu, resolusi tersebut mengatakan UNAMI harus membantu kembalinya pengungsi Irak dan Suriah, dengan menyediakan layanan kesehatan dan layanan lainnya, dan dengan pembangunan ekonomi. Dan hal ini juga mengesahkan misi untuk “meningkatkan akuntabilitas dan perlindungan hak asasi manusia, serta reformasi peradilan dan hukum.”

Wakil Duta Besar AS Robert Wood menyambut baik adopsi resolusi tersebut dan rencana pembubaran UNAMI secara tertib.

Kita semua mengakui bahwa Irak telah berubah secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir dan misi UNAMI perlu disesuaikan kembali sebagai bagian dari komitmen kami untuk menciptakan Irak yang aman, stabil dan berdaulat,” katanya kepada dewan. [ft]

Sumber Berita

Apa Reaksimu?

Lainnya Dari BuzzFeed