Business is booming.

Mantan Pastor AS Diadili di Timor Leste Atas Tuduhan Pelecehan Seksual



Seorang pastor Amerika yang telah dicopot jabatannya diadili, Selasa (23/2), di Timor Leste. Ia menghadapi dakwaan melakukan pelecehan seksual terhadap sejumlah gadis muda di tempat penampungannya, yang ditujukan untuk anak-anak yatim piatu dan anak-anak dari keluarga miskin,

Richard Daschbach, 84, mantan misionaris dari Pennsylvania, menghadapi 14 dakwaan pelecehan seksual terhadap anak-anak di bawah usia 14 tahun, serta dakwaan pornografi anak dan kekerasan dalam rumah tangga, menurut kantor Kejaksaan Agung negara itu.

Daschbach menghadapi hukuman 20 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Polisi hadir dalam jumlah sangat besar di gedung pengadilan kecil dekat pantai itu, saat sekitar 100 pendukung mantan pastor itu muncul namun ditolak masuk ke ruang sidang karena persidangan tertutup bagi umum.

Negara muda yang 97 persen dari 1,3 juta penduduknya beragama Katolik ini sangat terpecah terkait kasus tersebut. Banyak keluarga dan politisi saling kecam. Ketegangan yang begitu tinggi menimbulkan kekhawatiran di kalangan penuduh bahwa mereka akan menjadi sasaran kekerasan jika nama mereka diungkapkan ke publik.

Mantan presiden Xanana Gusmao sempat hadir di ruang sidang dalam waktu singkat untuk menunjukkan dukungannya bagi Daschbach, Selasa. Mantan pemimpin itu masih sangat berkuasa di negara itu, dan beberapa orang – termasuk anak-anaknya sendiri – mempertanyakan mengapa ia secara terbuka mendukung seorang pria yang dituduh melakukan pelecehan terhadap anak-anak.

Pelecehan diduga terjadi selama bertahun-tahun di Topu Honis, sebuah rumah penampungan anak yang didirikan dan dikelola Daschbach. Di tempat itu, sejumlah anak kurang beruntung diberi makan, pakaian, tempat berteduh, dan pendidikan.

Setidaknya 15 anak perempuan telah mengajukan gugatan, kata JU,S Juridico Social, kelompok pengacara HAM yang mewakili para penuduh. Tetapi banyak donor asing yang pernah mendukung Daschbach meyakini bahwa kemungkinan jumlah korbannya mencapai ratusan.

Seorang pejabat gereja Katolik di ibu kota Timor Leste, Dili, mengatakan Daschbach dicopot dari jabatannya pada 2018 setelah ia mengaku melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak. Sejumlah penuduh mengatakan, Daschbach mengelus-elus tubuh mereka, melakukan seks oral dan bahkan memperkosa mereka. Sejumlah mantan pendonor rumah penampungan Daschbach mengatakan, Daschbach pernah mengakui kepada mereka kekeliruan yang telah dilakukannya terhadap anak-anak.

Sidang terhadap Daschbach awalnya dijadwalkan dimulai Senin, tetapi hakim meminta penundaan satu hari agar mereka dapat merevisi sejumlah dokumen.

Daschbach, yang juga mendapatkan pendanaan dari Amerika, dicari di AS karena tiga tuduhan penipuan. Interpol telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap dirinya. [ab/uh]



Source link