Info

Israel Tetap Serang Rafah Meski ICJ Perintahkan Hentikan Serangan

Israel mengebom Jalur Gaza, termasuk Rafah, pada Sabtu (25/5), sehari setelah pengadilan tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memerintahkan mereka untuk menghentikan operasi militer di kota selatan tersebut.

Mahkamah Internasional (International Court of Justice/ICJ) juga menuntut pembebasan segera semua sandera yang masih ditahan oleh Hamas, beberapa jam setelah militer Israel mengumumkan pasukan mereka menemukan tiga jenazah lagi yang dari Gaza utara.

Pengadilan yang berbasis di Den Haag itu, yang perintahnya memiliki kekuatan hukum tetapi tidak dilengkapi dengan alat penegakan langsung, juga memerintahkan Israel untuk menjaga agar penyeberangan Rafah antara Mesir dan Gaza tetap terbuka. Penyeberangan itu ditutup awal bulan ini saat serangan dimulai terhadap kota tersebut.

Israel tidak memberikan indikasi bahwa mereka bersiap untuk mengubah haluan di Rafah, dan bersikeras bahwa pengadilan telah melakukan kesalahan.

Warga Palestina berdiri di dalam rumah yang hancur akibat serangan Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Rafah, selatan Jalur Gaza, 22 Mei 2024. (Foto: REUTERS/Hatem Khaled)

“Israel belum dan tidak akan melakukan operasi militer di wilayah Rafah yang menciptakan kondisi kehidupan yang dapat menyebabkan kehancuran penduduk sipil Palestina, secara keseluruhan atau sebagian,” kata Penasihat Keamanan Nasional Tzachi Hanegbi dalam pernyataan bersama dengan pihak asing Israel. juru bicara kementerian.

Kelompok militan Palestina Hamas, yang telah memerintah Gaza sejak 2007, menyambut baik keputusan ICJ mengenai Rafah. Namun mereka mengkritik keputusan itu karena mengecualikan wilayah Gaza yang dilanda perang dalam lingkup keputusan tersebut.

Tidak Ada yang Tersisa

Beberapa jam setelah keputusan ICJ tersebut, Israel kembali melancarkan serangan di Jalur Gaza pada Sabtu (25/5) pagi sementara bentrokan antara tentara Israel dan sayap bersenjata Hamas terus berlanjut.

Saksi Palestina dan tim AFP melaporkan serangan Israel di Rafah dan pusat Kota Deir al-Balah.

“Kami berharap keputusan pengadilan akan memberikan tekanan pada Israel untuk mengakhiri perang pemusnahan ini, karena tidak ada lagi yang tersisa di sini,” kata Oum Mohammad Al-Ashqa, seorang perempuan Palestina dari Kota Gaza yang mengungsi ke Deir al-Balah akibat perang tersebut.

“Namun Israel adalah negara yang menganggap dirinya kebal hukum. Oleh karena itu, saya tidak percaya penembakan atau perang akan berhenti kecuali dengan kekerasan,” kata Mohammed Saleh, juga ditemui AFP di kota tengah Jalur Gaza.

Dalam keputusan yang sangat ditunggu-tunggu, ICJ menyatakan bahwa Israel harus “segera menghentikan serangan militer dan tindakan lainnya di Kegubernuran Rafah, yang dapat mengakibatkan dampak serius pada kondisi hidup kelompok Palestina di Gaza yang dapat menyebabkan kerusakan fisik total atau sebagian.”

ICJ juga memerintahkan Israel untuk membuka penyeberangan Rafah untuk memudahkan bantuan kemanusiaan masuk dan juga menyerukan “pembebasan segera dan tanpa syarat” para sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza.

Perang Gaza pecah setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang mengakibatkan kematian lebih dari 1.170 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Militan juga menyandera 252 orang, 121 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 37 orang yang menurut tentara tewas.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 35.800 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Militer Israel mengatakan tiga sandera yang jenazahnya ditemukan di Gaza utara pada Jumat – sandera Israel Chanan Yablonka, Michel Nisenbaum warga Brazil-Israel dan Orion Hernandez Radoux Prancis-Meksiko – “dibunuh” dalam serangan 7 Oktober dan jenazah mereka dibawa ke Gaza.

Perundingan Paris

Perintah pengadilan tersebut dikeluarkan menjelang pertemuan terpisah mengenai konflik Gaza di Paris antara kepala badan intelijen AS, CIA, dan perwakilan Israel di satu sisi dan Presiden Prancis Emmanuel Macron serta para menteri luar negeri dari empat negara utama Arab di sisi lain.

Perundingan gencatan senjata yang melibatkan mediator AS, Mesir, dan Qatar berakhir segera setelah Israel memulai operasi Rafah, meskipun kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada minggu ini menyatakan bahwa kabinet perang telah memerintahkan delegasi Israel “untuk melanjutkan negosiasi mengenai pembebasan tawanan”.

Asap mengepul saat serangan udara Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Rafah, di selatan Jalur Gaza, 24 Mei 2024. (Foto: REUTERS/Mohammed Salem)

Asap mengepul saat serangan udara Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Rafah, di selatan Jalur Gaza, 24 Mei 2024. (Foto: REUTERS/Mohammed Salem)

Kepala CIA Bill Burns diperkirakan akan bertemu dengan perwakilan Israel di Paris dalam upaya untuk memulai kembali perundingan itu, kata sumber Barat yang dekat dengan isu tersebut.

Secara terpisah, Presiden Prancis Emmanuel Macron menerima perdana menteri Qatar dan menteri luar negeri Saudi, Mesir, dan Yordania pada Jumat “untuk mendesak dilakukannya gencatan senjata”, menurut Kairo.

Kantor Presiden Prancis mengatakan mereka mengadakan pembicaraan mengenai perang Gaza dan cara-cara untuk mendirikan negara Palestina berdampingan dengan Israel.

Kelima negara tersebut membahas “implementasi efektif solusi dua negara”, tambahnya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga berbicara dengan menteri kabinet perang Israel Benny Gantz tentang upaya baru untuk mencapai gencatan senjata dan pembukaan kembali perbatasan Rafah sesegera mungkin, kata Washington. [ah/ft]

Sumber Berita

Apa Reaksimu?

Lainnya Dari BuzzFeed