Connect with us

FEED

Hakim Federal Hentikan Sementara Larangan Perawatan Kesehatan Transgender Arkansas, Berdalih Itu Menyebabkan ‘Kerugian yang Tidak Dapat Diperbaiki’

Avatar

Published

on

Hakim Federal Hentikan Sementara Larangan Perawatan Kesehatan Transgender Arkansas, Berdalih Itu Menyebabkan ‘Kerugian yang Tidak Dapat Diperbaiki’

Seorang hakim federal pada hari Rabu memblokir sementara undang-undang Arkansas yang akan melarang pemuda transgender dari menerima perawatan kesehatan yang menegaskan gender sementara gugatan menantang konstitusionalitas hukum berlangsung. Undang-undang itu akan mulai berlaku pada 28 Juli.

Pada bulan April, Arkansas menjadi negara bagian pertama di AS yang menyetujui larangan yang akan mencegah dokter dari memberikan perawatan yang menegaskan gender — termasuk pengobatan hormon dan penghambat pubertas — kepada pasien di bawah 18 tahun. Undang-undang juga akan mencegah dokter dari merujuk pasien ke dokter lain yang memberikan perawatan yang menegaskan gender. American Civil Liberties Union (ACLU) mengajukan gugatan pada bulan Mei atas nama empat transgender anak-anak, keluarga dan dua dokter mereka menentang larangan tersebut, dengan alasan itu melanggar Konstitusi dan mengancam kesejahteraan remaja trans. Pada hari Rabu, Hakim Distrik AS Kay Moody di Little Rock, Ark., menempatkan perintah awal pada penegakan hukum sementara kasus tersebut bergerak melalui sistem hukum.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Mencabut perawatan ini dari pasien ini, atau anak di bawah umur, akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki,” kata Moody atas putusannya, Menurut Associated Press.

Baca lebih banyak: Di Arkansas, Pemuda Trans Menghadapi Hukum Terketat Negara

“Keputusan ini mengirimkan pesan yang jelas ke negara bagian di seluruh negeri bahwa perawatan yang menegaskan gender adalah perawatan yang menyelamatkan jiwa, dan kami tidak akan membiarkan politisi di Arkansas—atau di tempat lain—mengambilnya,” kata Holly Dickson, direktur eksekutif ACLU Arkansas, dalam sebuah pernyataan. “Kemenangan hari ini adalah bukti dari pemuda trans Arkansas dan sekutunya…yang akan terus membela hak semua transgender untuk menjadi diri mereka yang sebenarnya, bebas dari diskriminasi. Kami tidak akan berhenti sampai hukum yang kejam dan tidak konstitusional ini dicabut untuk selamanya.”

Atas perkenan dari ACLU/Rana YoungDylan Brandt, lima belas tahun, salah satu dari empat anak trans yang diwakili dalam gugatan ACLU, pada protes awal tahun ini.

“Inilah saya, dan membuat frustrasi mengetahui bahwa tempat yang saya tinggali sepanjang hidup saya memperlakukan saya seperti mereka tidak menginginkan saya di sini,” kata Dylan Brandt, 15 tahun, salah satu penggugat, dalam sebuah pernyataan ketika gugatan diajukan pada bulan Mei. Jika undang-undang tersebut mulai berlaku, Brandt akan kehilangan akses ke perlakuan yang menegaskan gender yang dia terima selama hampir satu tahun.

“Memiliki akses ke perawatan berarti saya bisa menjadi diri sendiri, dan menjadi lebih sehat dan lebih percaya diri—secara fisik dan mental,” kata Brandt. “Memikirkan hal itu merenggut dan kembali ke keadaan saya sebelumnya sangat menghancurkan.”

Pendukung hukum Partai Republik, berjudul, “Selamatkan Remaja dari Eksperimen (SAFE) Act,” berpendapat bahwa hukum dimaksudkan untuk melindungi anak di bawah umur siapa yang mereka katakan? terlalu muda untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan perawatan yang menegaskan gender. Pendukung hak trans telah mengutuk argumen itu sebagai berbahaya, mencatat bahwa semua keputusan medis yang berkaitan dengan anak di bawah umur dibuat dengan berkonsultasi dengan orang tua dan penyedia medis mereka, dan berpendapat bahwa undang-undang mencegah dokter memberikan perawatan yang berpotensi menyelamatkan nyawa.

Gubernur Arkansas dari Partai Republik, Asa Hutchinson, telah memveto RUU tersebut pada 5 April, menyebutnya sebagai “pelanggaran pemerintah yang luas.” Namun hak vetonya ditolak oleh legislatif negara bagian mayoritas Republik pada hari berikutnya, dalam 71-24 suara di DPR dan 25-8 suara di Senat.

Baca lebih banyak: Dalam Menang Untuk Hak LGBTQ, Mahkamah Agung Menolak untuk Mendengarkan Banding Menantang Putusan Hak Trans Landmark

“Orang-orang muda ini tidak akan dapat memperoleh perawatan medis yang disetujui oleh dokter dan orang tua mereka — dan mereka yang sudah menerima perawatan akan dihentikan pengobatannya secara tiba-tiba — yang dapat memiliki konsekuensi serius dan berpotensi mengancam jiwa,” pengajuan ACLU mengatakan, dengan alasan bahwa RUU tersebut melanggar Klausul Perlindungan Setara dan Klausul Proses Karena Amandemen Keempat Belas, serta Amandemen Pertama dengan melarang penyedia layanan kesehatan memberikan rujukan.

“Untuk beberapa remaja transgender, prospek kehilangan perawatan medis kritis ini, bahkan sebelum undang-undang itu berlaku, tidak tertahankan,” lanjut pengajuan tersebut. “Dalam beberapa minggu setelah RUU itu disahkan, setidaknya enam remaja transgender di Arkansas mencoba bunuh diri.”

Baca lebih banyak: HRC Mengajukan Gugatan Menantang Larangan Olahraga Transgender Florida — dan Mengumumkan Lebih Banyak Yang Akan Datang

Undang-undang Arkansas hanyalah salah satu dari banyak RUU yang menargetkan hak-hak transgender yang telah diusulkan di legislatif negara bagian dalam tujuh bulan terakhir. Setidaknya 250 undang-undang anti-LGBTQ telah diperkenalkan di badan legislatif negara bagian pada tahun 2021 saja, menurut kelompok advokasi LGBTQ Kampanye Hak Asasi Manusia, dan setidaknya 35 di antaranya bertujuan untuk membatasi kemampuan remaja transgender untuk menerima perawatan medis yang menegaskan gender.

Beberapa dari tagihan tersebut juga telah menjadi subyek litigasi; sebelumnya pada bulan Juli seorang hakim federal di Tennessee juga memblokir undang-undang yang mengharuskan bisnis dan entitas lain untuk memberi tahu pelanggan jika mereka mengizinkan orang transgender menggunakan toilet umum yang sesuai dengan identitas gender mereka, sebagai tanggapan atas gugatan yang diajukan oleh ACLU.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mungkin berpikir untuk bunuh diri, hubungi National Suicide Prevention Lifeline di 1-800-273-8255 atau SMS HOME ke 741741 untuk mencapai Crisis Text Line. Dalam keadaan darurat, hubungi 911, atau cari perawatan dari rumah sakit setempat atau penyedia kesehatan mental.

Advertisement
Click to comment

FEED

BPKH RI dan NU CARE-LAZISNU Resmikan Gedung Asrama Santri Pondok Pesantren An Nahdliyah Padamulya

Tia Mutiara

Published

on

BPKH RI dan NU CARE-LAZISNU Resmikan Gedung Asrama Santri Pondok Pesantren An Nahdliyah Padamulya

BuzzFeed – PBNU berkolaborasi dengan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) RI meresmikan bangunan asrama putra putri Pondok Pesantren An Nahdliyah Padamulya, Kecamatan Maleber, Kabupaten Kuningan, pada Kamis (02/12/2021). Peresmian bangunan tersebut merupakan salah satu realisasi pemanfaatan program kemaslahatan BPKH RI dengan NU CARE-LAZISNU.

Peresmian dilakukan oleh Dr. Rahmat Hidayat, SE, MT selaku Anggota Badan Pelaksana Bidang Kesekretariatan Badan dan Kemaslahatan BPKH RI, dihadiri Ketua umum PBNU Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj, MA, Ketua PP NU CARE-LAZISNU M. Wahib MH, M.Si,  Ketua Panitia Pembangunan KH. Abdul Manan Ghani ,H. Acep Purnama, SH., MH Bupati Kuningan , AKBP Doffie Pahlevi Sanjaya Kapolres Kuningan, Ketua PBNU  KH. Dr. Eman Suryaman, Dr.–Ing H. Bina Suhendra Bendahara Umum PBNU dan Rais PBNU KH. Mustofa Aqil Sirodj.

Bantuan ini sesuai dengan komitmen BPKH dalam menyalurkan nilai manfaat dari hasil dana abadi umat (DAU) sebagaimana diatur dalam PP No 5 tahun 2018 Tentang pelaksanaan Undang-Undang No 34 tahun 2014 mengenai pengelolaan keuangan haji dan PBPKH No 7 Tentang prioritas kegiatan kemaslahatan salah satunya dalam bidang Pendidikan dan Dakwah.

Dalam sambutannya Dr. Rahmat Hidayat, SE, MT menyampaikan harapan bangunan asrama ini dapat menjadi tempat para santri menimba ilmu.

“Biaya pembangunan ini tidak menggunakan dana haji melainkan dana bagi hasil yang bermanfaat untuk kebaikan umat sesuai dengan asas prinsip syariah, kehati-hatian, nirlaba, transparan dan akuntabel,” kata Rahmat.

Sementara Ketua NU CARE-LAZISNU, M Wahib MH, M.Si mengungkapkan rasa syukurnya, karena BPKH dan NU CARE-LAZISNU menjadi jalan hadirnya asrama santri Pondok Pesantren An Nahdliyah Padamulya,

“Pembangunan asrama santri Pondok Pesantren An Nahdliyah   termasuk ke dalam bantuan Pendidikan dan Dakwah. Kolaborasi ini merupakan mitra yang sangat strategis. Semoga dapat bermanfaat dan istiqomah,”Katanya.

Ketua umum PBNU Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj, MA, mengatakan BPKH RI dan NU CARE-LAZISNU menjadi washilah atau mitra terlaksananya pembangunan asrama santri Pondok Pesantren An Nahdliyah Padamulya.

“Alhamdulillah siang hari ini kita bersyukur dengan diresmikannya asrama santri Pondok Pesantren An Nahdliyah yang berada dibawah pengelolaan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, atas kolaborasi BPKH RI bersama NU CARE-LAZISNU menjadi jalan washilah terbangunnya asrama ini,” katanya.

Baca juga : Kolaborasi Bersama PBNU, BPKH Bantu Pembangunan Pesantren An Nahdliyah Kuningan

Menurut Buya Said, sapaan akrab Ketua Umum PBNU, ini merupakan cita-cita PBNU sejak lama.

“Ini merupakan cita-cita, keinginan PBNU sejak lama, mempunyai masjid dan pesantren yang langsung miliknya PBNU,” tuturnya.

Selanjutnya Ketua Panitia Pembangunan, KH. Abdul Manan Ghani mendapat amanah untuk menghidupkan tanah wakaf dengan membangun pesantren,

“Saya ditugaskan menghidupkan tanah wakaf seluas lima hektar kurang seratus delapan puluh lima meter dari bapak haji Sahal yang diterima langsung ketua umum PBNU KH Said Aqil Siroj,” kata KH Manan.

“Alhamdulillah berkat berbagai kerjasama telah kami bangun asrama santri,” ujarnya.

Sudah kita laksanakan, lanjut Kyai Manan,  peresmian untuk bangunan asrama santri dan pembangunan ini dibantu BPKH RI bersama NU CARE-LAZISNU.

“Kami berharap, pesantren ini nantinya menjadi pesantren Islam Nusantara, pesantren yang mempunyai ciri khas, serta melahirkan santri diplomatis dan dapat menciptakan bisnis yang baru,” tutupnya.

Pembangunan asrama santri senilai 3 Milyar ini berlangsung sejak November 2020 ditandai dengan seremonial groundbreaking.

Continue Reading

FEED

NU CARE LAZISNU Memperoleh Predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian dari Kantor Akuntan Publik

Tia Mutiara

Published

on

NU CARE LAZISNU Memperoleh Predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian dari Kantor Akuntan Publik

 

BuzzFeed – Berdasarkan hasil audit keuangan dari dari Kantor Akuntan Publik (KAP), NU CARE LAZISNU memperoleh Predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas program kemaslahatan yang dikerjasamakan dengan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) RI pada 2020. Pengelolaan dana yang dilakukan NU CARE-LAZISNU dinilai sudah sesuai dengan standar akuntansi keuangan di Indonesia. Ketua Pengurus Pusat (PP) NU CARE-LAZISNU Muhammad Wahib menjelaskan bahwa program kemaslahatan bersama BPKH sudah dilakukan sejak 2019, dengan pengelolaan keuangan sebesar Rp300 juta.

Lalu pada 2020, NU CARE-LAZISNU terus bekerja secara maksimal. Melalui good corporate governance atau tata kelola perusahaan yang disingkat Mantap (modern, akuntabel, transparan, amanah, dan profesional), NU CARE-LAZISNU dianugerahi menjadi mitra terbaik dari 25 mitra yang lain.

Dari yang semula mendapatkan dana program yang harus dikelola sebesar Rp300 juta, NU CARE-LAZISNU kemudian mendapat Rp25,6 miliar pada 2020. Selanjutnya, program kemaslahatan bersama BPKH RI itu diaudit secara syariah oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.

“Kita juga melaksanakan (audit) dari eksternal, lembaga independen, yaitu kantor akuntan publik (KAP),” terang Wahib, ditemui team media, di lantai 2 Kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Jalan Kramat Raya 164 Jakarta Pusat, pada Selasa (16/11/2021).

KAP merupakan lembaga independen yang telah mendapat izin dari Menteri Keuangan RI dan terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK), sebagai wadah bagi akuntan publik dalam memberikan jasanya. KAP memiliki tugas untuk melaksanakan audit secara independen kepada perusahaan atau lembaga yang melaksanakan kegiatan.

“Karena NU CARE-LAZISNU ini termasuk lembaga pelayanan, sehingga banyak pengelolaan dana yang dilakukan maka perlu dilaksanakan audit. Transparansi, untuk melakukan pelaporan kepada masyarakat. Karena ada banyak juga kita menggunakan dana publik,” katanya.

Terkait program kemaslahatan itu, NU CARE-LAZISNU telah menyampaikan kepada BPKH RI untuk bisa melaksanakan audit keuangan secara eksternal. Hal itu disadari sebagai upaya untuk melaporkan dana yang telah dititipkan dan dilaksanakan NU CARE-LAZISNU sebagai mitra yang telah sesuai dengan koridor pengelolaan sistem akuntansi keuangan.

“Alhamdulillah, secara opini sudah memberikan kepada kita. Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP). Jadi kita semua diaudit, baik dari sistem keuangan dan juga dikunjungi programnya. Itu sampai 30 persen program lebih yang diaudit dan juga disurvei langsung ke lokasi. Itu tidak ada temuan penyimpangan, tetapi kita alhamdulillah malah sangat bagus menurut KAP sehingga kita dianugerahi nilai tertinggi, Opini WTP itu,” jelasnya.

Tingkatkan SDM dan manajemen pengelolaan Ke depan, Wahib berkomitmen untuk terus melakukan peningkatan sumber daya manusia (SDM), sistem manajemen pengelolaan, dan mengaktifkan kembali ISO 9000:2015. Tujuannya agar performa dan manajemen pengelolaan NU CARE-LAZISNU, baik pelaksanaan maupun manajemen keuangan sudah sesuai dengan standar internasional.

“Dalam waktu dekat kita juga akan melakukan pelatihan sertifikasi di Good Corporate Governance (GCG) agar manajemen di NU CARE-LAZISNU, terutama program-program kemasyarakatan ini sesuai dengan standar bukan hanya nasional, tetapi juga internasional,” harapnya.

NU CARE-LAZISNU juga akan melaksanakan audit untuk setiap program kemasyarakatan yang dilakukan. Selain meningkatkan mutu SDM dan kapasitas manajemen pengelolaan, Wahib menegaskan akan terus menumbuhkan militansi bagi para pengurus di lembaga filantropi NU ini.

“(Tujuannya) supaya kepercayaan umat terjaga untuk berdonasi, berzakat, infak, dan bersedekah melalui NU CARE-LAZISNU. Bahkan kalau perlu harus meningkat. Karena target kita, di 2020 Rp1,8 triliun, tetapi pada 2021 ini kita target mencapai Rp2 triliun pengelolaan di seluruh Indonesia,” pungkasnya.

 

Continue Reading

FEED

Peduli Bencana Banjir Kota Batu, GMNI Fisipol UINSA Gelar Aksi Galang Dana

Avatar

Published

on

Peduli Bencana Banjir Kota Batu, GMNI Fisipol UINSA Gelar Aksi Galang Dana

BuzzFeed – Beberapa mahasiswa Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (FISIP UINSA) yang tergabung dalam wadah Dewan Pengurus Komisariat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik UINSA (DPK GMNI FISIPOL UINSA), gelar aksi galang dana pada Minggu (14/10/2021) di Perempatan Jalan Arief Rahman Hakim, Surabaya.

Aksi galang dana ini dilakukan sebagai bentuk kepedulian dan rasa kemanusiaan. Penggalangan dana dilakukan melalui beberapa cara yaitu, turun langsung ke jalan serta open donasi melalui rekening dan pamflet yang di sebar di media massa.

Koordinator lapangan aksi galang dana ini Raqin Rafa Raditya, menuturkan bahwasannya dalam aksi galang dana ini banyak masyarakat yang bersimpati memberikan bantuan sesuai dengan kerelaan, keikhlasan dan kemampuannya

“Aksi penggalangan dana ini murni panggilan kemanusiaan agar para korban bencana banjir di Kota Batu dapat terbantu” ujar Raqin, mahasiswa Hubungan Internasional FISIP UINSA.

Selain itu, Irsyad Miftachussalim menambahkan bahwa aksi ini untuk menumbuhkan rasa kemanusiaan dan juga aksi peduli terhadap sesama umat manusia.

“Kita sebagai makhluk sosial harus saling tolong menolong dan peduli kepada saudara kita yang tertimpa musibah, apalagi musibah tersebut terjadi di daerah sekitar kita. Kita harus segera tanggap untuk membantu serta mengulurkan tangan kepada para korban bencana banjir yang melanda Kota Batu, Malang” ujar Bung Irsyad menjabat sebagai Sekretaris DPK GMNI FISIPOL UIN Sunan Ampel Surabaya.

Di lain kesempatan, Muhammad Dwi Arifin, Komisaris DPK GMNI FISIPOL UIN Sunan Ampel Surabaya mengungkapkan bahwasannya aksi galang dana ini adalah sebuah aksi tindakan konkrit yang dilakukan kawan-kawan GMNI.

Dilain itu, pihaknya sebagai kader marhaenis, tentu tidak boleh acuh terhadap kondisi yang ada di sekitar kita. Kita harus bergerak cepat membantu saudara-saudara kita yang tertimpa musibah.

“Semoga kegiatan-kegiatan positif semacam ini bisa menumbuhkan semangat gotong royong, rasa kemanusiaan serta kepedulian yang tinggi pada kader-kader GMNI” tutup Bung Arifin.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement

VIDEO FEED

Advertisement
Advertisement
Advertisement

Trending Dari BuzzFeed

Part of Telegraf. Copyright © 2021 BuzzFeed. KBI Media Holding. All Rights Reserved.

close