Connect with us

FEED

Gelombang Keempat COVID-19 Sedang Terjadi di AS Apakah Ada Cukup Waktu untuk Menghentikannya?

Gelombang Keempat COVID-19 Sedang Terjadi di AS Apakah Ada Cukup Waktu untuk Menghentikannya?

Dengan berlalunya hari, Amerika Serikat tampaknya lebih mungkin berada di puncak a gelombang keempat yang ditakuti infeksi COVID-19, bahkan ketika persentase orang Amerika yang divaksinasi penuh inci menuju 50%. Dalam dua minggu terakhir, jumlah rata-rata kasus harian baru meningkat lebih dari dua kali lipat, dari 13.200 pada 4 Juli menjadi lebih dari 32.300 pada 18 Juli, lonjakan yang menyimpan pengingat suram dari front kedua dan ketiga gelombang di musim panas dan musim gugur tahun 2020.

Namun jika diamati lebih dekat, lonjakan ini terlihat sangat berbeda dari yang pernah kita lihat di masa lalu—dan mungkin lebih buruk daripada yang terlihat di halaman.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pandemi virus corona tidak pernah, bahkan dalam puncak terburuknya musim dingin lalu, melanda AS secara seragam. Sebaliknya, ia telah mengembara dari letusan di daerah perkotaan tertentu ke kabupaten pinggiran kota dan pedesaan dan kemudian kembali lagi, seperti badai yang terus-menerus. Sekarang, ketika kesenjangan antara tingkat vaksinasi lengkap negara bagian melebar—Alabama telah memvaksinasi hanya 33,7% penduduk, dibandingkan dengan hampir 70% di Vermont—tingkat per kapita kasus baru telah mengelompok di beberapa wilayah di mana mayoritas orang dewasa tetap tinggal. tidak divaksinasi bahkan ketika pembukaan kembali berlanjut dengan cepat.

Berikut adalah peta tingkat kabupaten dari pertumbuhan kasus 14 hari per 100.000 penduduk menurut kabupaten:

https://assets.time.com/interactives/hotspots_covid/script-min.js
Untuk menggambar oseanografi amatir saya, puncak saat ini kurang menyerupai gelombang daripada a pasang surut, dengan lonjakan arus yang membanjiri beberapa titik api sementara negara lainnya tetap tidak menyadari (atau tidak mau mengakui) bahwa pandemi belum berakhir. Hasilnya adalah bahwa data lokal, bukan angka tingkat negara bagian atau nasional, sekarang melukiskan gambaran paling akurat tentang keadaan wabah saat ini.

“Kasus di seluruh negara bagian tidak menceritakan keseluruhan cerita. Kami membutuhkan sisir bergigi lebih halus,” kata Jennifer Nuzzo, ahli epidemiologi utama di Universitas Johns Hopkins Menguji Inisiatif Wawasan.

Seperti yang dicatat Nuzzo, wabah terbaru yang didokumentasikan lebih terkonsentrasi di daerah pedesaan daripada lonjakan terburuk selama 16 bulan terakhir (meskipun virus tidak menyisihkan setiap sudut negara). Apa yang tampak berbeda sekarang, bahkan di daerah yang lebih pedesaan, adalah penyebaran wabah yang saat ini sangat berkelompok, terutama di sepanjang perbatasan antara Arkansas dan Missouri serta Florida timur laut dan Georgia tenggara.

Tetapi pengamatan seperti itu datang dengan peringatan yang sama yang kami di Numbers Beat telah upayakan untuk komunikasikan sejak awal: Jumlah kasus bergantung pada jumlah orang yang diuji untuk virus, angka yang hanya bisa meremehkan gambaran sebenarnya. , jangan dibesar-besarkan.

Mari kita ingat: Setahun yang lalu, skeptis COVID-19, termasuk Wakil Presiden Mike Pence, menghubungkan lonjakan kasus pada saat itu dengan peningkatan pengujian, klaim bahwa mudah dibantah. Sekarang kita menghadapi pertanyaan yang berlawanan: Sebagai jumlah tes mingguan anjlok, mengambil kursi belakang untuk vaksinasi, dan dengan rasa urgensi mereda (untuk saat ini), apakah situasinya sebenarnya lebih buruk daripada yang terlihat?

“Saya tidak khawatir bahwa kita kehilangan kasus yang parah,” termasuk ketika seorang pasien dirawat di rumah sakit, kata Nuzzo. “Semua orang lain yang saya khawatirkan. Kami telah mengubah teleskop kami ke bagian langit yang berbeda.”

Murray Côté, seorang profesor kebijakan dan manajemen kesehatan di Texas A&M University, setuju. “Saya masih berpikir kita kehilangan sebagian” kasus positif, katanya. “Ini adalah pertemuan berbagai hal. Kami tidak memiliki fasilitas pengujian yang dulu kami miliki [earlier in the pandemic].” Potongan itu, kata Côté dan Nuzzo, kemungkinan terdiri dari orang-orang yang mengalami gejala ringan atau tanpa gejala, tetapi masih bisa menjadi bagian dari rantai penularan.

Saya terakhir berbicara dengan Côté pada Juni 2020 ketika melepaskan klaim Pence bahwa lonjakan musim panas adalah produk dari lebih banyak pengujian. Percakapan kami kali ini terasa terbalik, karena kami mendiskusikan kemungkinan realitas yang kurang diperhitungkan, dan juga akrab, karena setahun yang lalu, kami melihat gelombang baru di tengah pelonggaran langkah-langkah keamanan yang meluas—tidak berbeda dengan kebebasan dari langkah-langkah keamanan seperti makan tanpa topeng yang saat ini kami nikmati.

“Kami berperilaku sama persis seperti yang kami lakukan tahun lalu,” kata Cté. Untuk menyegarkan ingatan Anda: Sekitar waktu ini pada tahun 2020, AS mengalami momen singkat di mana kasus mulai menurun. Beberapa orang Amerika mulai mengurangi jarak sosial dan pemakaian masker, dan itu menyebabkan lonjakan musim panas dan, setelah jeda lain, lonjakan musim dingin besar-besaran yang ternyata menjadi bentangan wabah global terburuk yang melanda negara mana pun di dunia. Apa yang berbeda sekarang adalah bahwa kali ini kita memiliki vaksin yang sangat efektif—tetapi, sementara inokulasi dapat melindungi individu, tingkat vaksinasi di banyak komunitas di seluruh AS tetap terlalu rendah untuk mencegah wabah baru.

Pada hari-hari musim semi yang memabukkan, 2021, banyak negara bagian mulai mengurangi frekuensi laporan mereka tentang kasus baru menjadi setiap beberapa hari atau seminggu sekali. Itu adalah kesalahan bodoh ketika, bahkan dengan pengurangan besar-besaran dalam pengujian, rata-rata bergulir tujuh hari dari kasus baru tidak pernah turun di bawah 10.000 di tingkat nasional. Mengingat skenario kasus terbaik—bahkan sebelum before munculnya varian Delta-adalah pengurangan kasus dan kematian ke tingkat endemik untuk tahun-tahun mendatang, negara bagian harus memasangkan upaya putus asa mereka untuk memvaksinasi lebih banyak individu dengan fokus baru pada pengawasan dan pelacakan kontak.

Untuk saat ini, cara terbaik untuk mencegah lonjakan saat ini menjadi gelombang keempat yang tepat adalah vaksinasi (yang, bahkan jika kasus terus meningkat, dapat membantu mencegah rawat inap dan kematian), meningkatkan pengawasan, dan kembali ke langkah-langkah mitigasi. Memang, Los Angeles County pada hari Minggu dilembagakan kembali wajib mengenakan masker di bisnis dan area publik, kemunduran besar setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS berkata pada 13 Mei bahwa individu yang divaksinasi lengkap dapat melepaskan topeng mereka dalam banyak skenario. Kecuali jika negara bagian dapat dengan cepat menghidupkan kembali pengujian yang tersebar luas dan tersedia dengan mudah, LA akan jauh dari kabupaten terakhir untuk meminta penduduk untuk menutupi sekali lagi.

Advertisement
Click to comment

FEED

Driver Santuy Gang Kodok (DSGK) menggelar santunan anak yatim dan dhuafa

Driver Santuy Gang Kodok (DSGK) menggelar santunan anak yatim dan dhuafa

BuzzFeed – Bertepatan dengan miladnya yang ke-1, ratusan pengemudi atau driver ojek online yang tergabung dalam Driver Santuy Gang Kodok (DSGK) menggelar santunan anak yatim dan dhuafa di Jakarta Timur.

DSGK merupakan sebuah komunitas driver ojek online yang memiliki visi dan misi dalam membangun sebuah tali silahturahmi persaudaraan yang erat serta memiliki visi membangun SDM bangsa menjadikan para driver online yang dewasa, cerdas dan kreatif.

Ketua DSGK, Amir Hamzah mengatakan, dalam momentum acara milad yang ke-1 ini, DSGK membangun kerja sama yang baik dengan beberapa sponsor seperti dari, Akuratnews, Satunusantaranews, Baqoel, PPP dan beberapa komunitas ojek online lainnya untuk bisa saling bersinergi dalam kegiatan tersebut.

“Prinsip kami dari Driver Santuy Gang Kodok atau DSGK, anak-anak yatim yang ditinggal ayah mereka ini adalah bagian keluarga kami juga,” ujar Amir disela sela acara santunan, Minggu 19 September 2021.

Sementara itu, Ketua panitia acara, Ustadz Syarifudin mengatakan, berkat dukungan para komunitas ojek online dan sponsor, acara tersebut menjadikan sebuah inspirasi para seluruh driver online untuk bisa berkarya dan memiliki harapan serta cita-cita yang lebih dari kehidupan yang ia jalani.

“Dengan menggali potensi yang kreatif dan bermanfaat menjadikan para driver memiliki jiwa sosial yang tinggi terhadap sesama atau diluar profesi tersebut, namun tanpa dukungan dan dorongan dari berbagai elemen tersebut, maka acara ini tidaklah ada harganya,” ucap Syarifudin.

“Kami mewakili seluruh driver online mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh sponsor, para anak yatim dan dhuafa yang sudah mau menerima sedikit rejeki kami dalam kehidupan untuk saling berbagi” katanya.

“Selain itu, kami juga tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada seluruh keluarga kami para driver ojek online dari berbagai komunitas yang sudah bersedia hadir dalam acara kami, sehingga acara yang kami adakan ini bisa berjalan dengan baik” pungkasnya.

Continue Reading

FEED

Saksikan Malam Puncak Sastrasaraswatisewana

Saksikan Malam Puncak Sastrasaraswatisewana
Malam Puncak Sastrasaraswatisewana

BuzzFeed – “Sih” adalah pertunjukan tari mengenai kelahiran. Sebuah dongeng visual tentang lahirnya seorang manusia yang penuh kasih kepada semesta.

KASIH, adalah satu-satunya hal yang mengingatkan kita pada kemanusiaan. Sesuatu yang paling dibutuhkan untuk kondisi seperti saat ini.

Pemetasan “Sih” dipersembahkan Yayasan @purikauhanubud dengan sutradara: Kamila Andini @kamilandini dan koreografi Ida Ayu Wayan Arya Satyani @dayuaryadayuani dengan menampilkan Yayasan Bumi Bajra Sandhi @bumi_bajra, @wayangsunar dan juga penampilan @ayulaksmibali @umamidori

Saksikan dari rumah masing2 pada Rahina Suci Saraswati, tanggal 28 Agustus 2021 mulai pukul 18.00 WITA, melalui kanal YouTube Puri Kauhan Ubud TV.

Continue Reading

FEED

Dukungan Nia Ramadhani dan Janji Ketua Wantim Kadin Anindya Bakrie Bantu Jokowi Pulihkan Ekonomi

Dukungan Nia Ramadhani dan Janji Ketua Wantim Kadin Anindya Bakrie Bantu Jokowi Pulihkan Ekonomi

Pertambahan kasus baru COVID-19 yang menggila, bikin pemerintah mengkalkusi ulang pertumbuhan ekonomi nasional yang terdampak virus corona.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyebut tekanan terhadap pertumbuhan ekonomi sangat mungkin terjadi apabila lonjakan kasus harian COVID-19 terus berlanjut.

Dalam skenario yang berat, pertumbuhan ekonomi diproyeksi hanya bisa mencapai level maksimal 3,7 persen pada sepanjang tahun ini.

Kondisi itu kemungkinan akan dihadapi Indonesia jika penyebaran COVID-19 terus memuncak hingga lebih dari pekan kedua Juli 2021 yang kemudian diikuti oleh perpanjangan pembatasan sosial sampai dengan pekan ketiga Agustus.

“Dalam situasi ini laju perekonomian relatif lebih lambat,” ujarnya.

Menkeu Sri Mulyani menambahkan, laju pemulihan diyakini baru akan terjadi pada awal kuartal IV 2021 yang berarti telah memasuki penghujung tahun.

Ada pun dalam skenario moderat atau ringan, laju kasus harian tidak boleh terus memuncak hingga pekan kedua bulan ini.

Selain itu, pembatasan sosial secara ketat maksimal berlaku sampai dengan pekan pertama Agustus. Jika ini terjadi, maka laju pemulihan sudah bisa terasa pada bulan yang sama.

“Dalam skenario moderat pertumbuhan ekonomi tahunan bisa mencapai level 4,5 persen,” tutur Menkeu.

Soal ekonomi nasional ini, Ketua Dewan Pertimbangan Kamar Kadang dan Industri (Kadin) Indonesia Anindya Bakrie mengatakan saat ini tugas Kadin memastikan akan bermitra bersama pemerintah untuk memulihkan perekonomian nasional.

“Jadi tugas Kadin adalah memastikan bisa bermitra strategis dengan pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional khususnya dalam bidang kesehatan dan ekonomi,” kata Anindya dikutip Antara.

Anindya menyampaikan Kadin akan memikirkan solusi terhadap tantangan yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini akibat pandemi COVID-19.

“Kita harus benar-benar memikirkan bagaimana ekonomi nasional yang sangat tidak gampang, apalagi besok sudah mulai PPKM darurat. Sudah bisa dibilang lockdown seperti pada awal pandemi,” ujar dia.

Anindya menuturkan pihaknya akan mendukung Ketua Umum dan pengurus Kadin Indonesia periode 2021-2021 dalam melaksanakan tugas.

“Intinya bagaimana fungsi dan peran Kadin difokuskan untuk pemulihan ekonomi nasional,” ujar dia.

Anindya menyampaikan bahwa dalam penanganan ekonomi, Kadin akan mendorong pelaku UMKM di seluruh daerah se-Indonesia agar bisa bangkit, berkembang, dan naik kelas hingga mengadopsi teknologi digital.

Sementara dari sisi penanganan masalah kesehatan, Anindya menuturkan perlu ada industri kesehatan sehingga tidak lagi mengimpor dari luar negeri.

“Jadi kita fokus kepada kesehatan bahkan kalau bisa membuat industri kesehatan sehingga mencegah impor dan yang terakhir bagaimana bisa membantu UMKM agar bisnisnya tidak tutup dan tidak ada PHK (karyawan),” kata dia.

Dukungan Nia Ramadhani

Nia Ramadhani pernah menyatakan dukungan untuk Anindya Bakrie, kakak dari suami Nia, Ardi Bakrie

I dont know what is happening..Walaupun akhirnya tidak seperti yang aku harapkan dan bayangkan…TAPI BE STRONG DIN.. DAN JANGAN PATAH SEMANGAT BUAT NIAT NANIN YANG INGIN MEMBANTU ORG KECIL/PENGUSAHA KECIL AGAR BISA PUNYA KESEMPATAN MAJU BERSAMA2..,” ujar Nia Ramadhani.

KRN ITU ADALAH ALASAN AKU INGIN NANIN DI KENAL BANYAK ORG SPY BISA BANYAK YG DOAIN NANIN SPY NIAT BAIK NANIN BISA KEJADIAN.. (AMIIN),” tutur Nia Ramadhani.

Sumber Berita

Continue Reading

Trending Dari BuzzFeed

close