Connect with us

FEED

20 Sistem Peringatan Longsor di Gunung Kidul Rusak

20 Sistem Peringatan Longsor di Gunung Kidul Rusak


AKURAT.CO, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), menyatakan 20 sistem peringatan dini yang dipasang di titik potensi longsor tidak dapat berfungsi karena rusak dan tidak adanya pemeliharaan lantaran tidak ada anggaran.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunung Kidul, Edy Basuki di Gunung Kidul mengatakan ada 30 unit sistem peringatan dini (EWS) yang dipasang di lokasi-lokasi potensi longsor dan 7+1 EWS tsunami.

“Dari 30 EWS longsor yang dipasang, sekarang tinggal 10 EWS longsor yang masih berfungi dan aktif. Kemudian dari tujuh EWS tsunami, hanya satu EWS tsunami yang masih aktif,” katanya pada Kamis, (8/4/2021).

baca juga:

Ia mengatakan pengelolaan dan pengawasan sudah diserahkan ke pemerintah desa. Namun desa tidak melakukan perbaikan dan pemeliharaan karena keterbatasan anggaran atau APBDes belum mengalokasikan untuk kebencanaan.

Selanjutnya, EWS tsunami masih menjadi kewenangan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

“BPBD Gunung Kidul tidak menganggarkan pemeliharaan dan perbaikan EWS karena sudah diserahkan ke desa,” katanya.

Untuk itu, pihaknya baru bisa melaporkan kerusakan EWS ke pemerintah pusat dan provinsi. Harapannya, ada bantuan dana yang dikucurkan untuk perbaikan.

“Namun sampai saat ini belum ada tindaklanjutnya,” katanya.

Sebagai alternatif, BPBD Gunung Kidul memilih meningkatkan kapasitas mitigasi bencana baik di masyarakat ataupun infrastruktur pendukung. Khususnya di kawasan pantai.





Source link

Advertisement
Click to comment

FEED

Kata Moeldoko, Jokowi Berharap Menterinya Tak Ditangkap KPK Lagi

Kata Moeldoko, Jokowi Berharap Menterinya Tak Ditangkap KPK Lagi




Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dan mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara disebut layak dihukum mati, berikut respons PDI-P dan Gerindra.


© Tribunnews/Irwan Rismawan
Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dan mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara disebut layak dihukum mati, berikut respons PDI-P dan Gerindra.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan para menterinya untuk tidak berani-berani melakukan korupsi.

Jokowi berharap penangkapan mantan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara dan eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo jadi yang terakhir di Kabinet Indonesia Maju.

“Saya ingin mengingatkan arahan Bapak  Presiden (Jokowi) yang sering disampaikan saat rapat terbatas kabinet yaitu untuk menciptakan sistem yang menutup celah korupsi. Jangan korupsi apapun atas hak rakyat,” kata Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (13/4/2021).

Baca juga: KSP Moeldoko: Jokowi Sering Ingatkan Menteri Jangan Korupsi dan Salahgunakan Kewenangan

Moeldoko mengatakan Jokowi selalu mengingatkan para menteri untuk tidak melakukan korupsi dalam rapat kabinet.

“Jangan menyalahgunakan kewenangan, jangan mau disuap, serta jangan melakukan pungli karena pada dasarnya dan pada akhirnya yang menjadi korban adalah rakyat,” katanya.

Baca juga: LPHI Minta Kemenkumham Pelototi Aktivitas Napi Korupsi

Moeldoko meminta para menteri tidak mengkhianati Jokowi.

Pasalnya, kata dia, Jokowi selalu mengingatkan antikorupsi tiap rapat terbatas.

“Kalimat ini sering kali diulang-ulang oleh Bapak Presiden (Jokowi) terus menjadi perhatian kita semuanya,” tegas Moeldoko.



Source link

Continue Reading

FEED

Kartini Kini – UOB

Kartini Kini – UOB


KARTINI KINI

Sebagai selebrasi menyambut Hari Kartini, maka Harpers Bazaar @bazaarinconesia dan UOB Lady’s Card by Bank UOB @uobcards.id mengadakan sebuah virtual selebrasi bertajuk: Kartini Kini yang akan dilaksanakan pada:

Sabtu, 17 Maret 2021

pukul 15.00 WIB

melalui Zoom Apps

Turut mengundang para pembicara inspiratif, seperti: @shelomitadiah @jannasoekasah.joesoef @amandagratiana, @yovitalesmana dan @nandameish yang akan berbagi kisah dan wawasan pemberdayaan para Kartini masa kini.

Serta saksikan pula parade koleksi terbaru dalam virtual fashion show apik dari Ghea Panggabean “Botanica” dan “Borneo” dari Ghea Resort by Amanda Janna.

RSVP: 0857-1826-8821

atau kunjungi: tinyurl.com/Kartinikini

Acara ini didukung pula oleh:

Ghea Fashion Studio | Shangri-La Hotel, Jakarta | Sariayu Martha Tilaar | Skin & Co Skincare Laser Clinic



Source link

Continue Reading

FEED

Pemerintah Ajak UMKM dan Koperasi Susun Model Bisnis Industri Otomotif

Pemerintah Ajak UMKM dan Koperasi Susun Model Bisnis Industri Otomotif


AKURAT.CO Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyatakan ekosistem industri otomotif sangat besar market demandnya, yakni mencapai Rp400 triliun. Sehingga, pihaknya pun mengajak para pelaku UMKM dan koperasi khususnya yang bergerak sebagai pemasok suku cadang otomotif di tanah air untuk bersama pemerintah menyusun model bisnis pada industri otomotif. 

Teten Masduki saat berkunjung ke PT Rekadaya Multi Adiprima di Cileungsi, Jawa Barat, Senin (12/4/2021), mengatakan ke depan perlu dikembangkan model bisnis industri otomotif yang melibatkan para pelaku koperasi dan UKM termasuk mendukung terbentuknya iklim dan ekosistem di dalamnya. 

“Saya berharap antara Pemerintah dengan para pemangku kepentingan terkait dapat duduk bersama dalam sebuah working group untuk mendesain model bisnis industri otomotif yang melibatkan koperasi dan UMKM,” ujar Teten. 

baca juga:

Menurut Teten, keterlibatan dan peran dunia usaha sangat diperlukan untuk memberikan masukan kepada Pemerintah sebagai dasar penyusunan kebijakan. 

“Kita akan melibatkan kementerian/lembaga termasuk Kemenperin di antaranya dalam working group ini,” jelasnya. 

Di sisi lain, ia mengapresiasi PT Rekadaya Multi Adiprima yang melibatkan koperasi dalam memproduksi komponen otomotif dan banyak menggunakan bahan baku lokal, serat, dan limbah. 

“Kami memerlukan masukan dan usulan-usulan yang lebih konkret dan lebih detail yang akan digunakan sebagai dasar untuk mengambil keputusan dan kami bisa sampaikan ke Presiden,” katanya. 

Teten mengunjungi PT RMA sebagai plasma dari koperasi dan para pelaku UMKM yang memproduksi komponen otomotif sebagai salah satu upaya untuk menghimpun dan mewadahi masukan dari para pelaku usaha termasuk UMKM di bidang otomotif. 

“Pemerintah berupaya mendorong UMKM agar terintegrasi dengan rantai pasok industri nasional bahkan global karena saat ini baru 4,2 persen UMKM kita yang terhubung dengan rantai pasok global. Kita ingin menambah dan mendorong UMKM yang masuk ke industri,” ujarnya. 

Editor: Prabawati Sriningrum





Source link

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Trending Dari BuzzFeed

close